Sunday, November 13, 2011

Perlantikan Pengurus Besar PKNS Tidak SAH...!!

Pendedahan Ketua Pembangkang Selangor mengenai gaji dan bonus Pengurus Besar (GM) PKNS berjumlah RM1.4 juta selama 2 tahun adalah amat memeranjatkan rakyat. Gaji dan bonus sebanyak itu adalah tidak masuk akal boleh diterima oleh seorang kakitangan awam kalau bukan kerana kronisme, korupsi dan salahguna kuasa yang diamalkan oleh Menteri Besar.

Gaji dan bonus yang diberikan itu adalah sangat keterlaluan. Ia adalah 150% lebih tinggi dari yang pernah diterima oleh GM sebelum ini. Ini merupakan contoh terbaik penyelewengan yang dilakukan oleh Menteri Besar Selangor selaku Pengerusi PKNS ketika melantik GM ini.

RM1.4 juta itu merupakan pendapatan GM itu dari gaji dan bonus untuk 2 tahun. Dengan gaji sebanyak RM40 ribu sebulan maknanya GM PKNS ini menerima RM160 ribu untuk bonus 2009 dan RM280 untuk bonus 2010.

Selain dari itu, perlantikan GM ini adalah tidak sah kerana Enakmen Pkns 1964 sek 9(3) menyebut pegawai PKNS adalah kakitangan awam. Kakitangan awam dinegara ini tertakluk kepada perintah Am dan Pekeliling Perbendaharaan bermula dari perlantikannya sehingga lah tatacara tugas dan tanggungjawabnya.

Lebih jelas sebenarnya Khalid Gagap telah melangkaui batas undang-undang ketika melantik En Omar Osman sebagai GM PKNS. Adalah dipercayai, Khalid Gagap langsung tidak merujuk Ketua Setiausaha Negara dan Ketua Setiausaha Perbendaharaan Negara bagi mendapat kelulusan mereka dalam soal pemberian gaji dan bonus yang tinggi itu kepada GM ini.

Oleh kerana perlantikan GM itu tidak sah maka semua keputusan yang dibuat oleh GM ini atau mana-mana mesyuarat yang dihadirinya sebagai GM Pkns juga terbatal dan tidak sah.

Lebih buruk dari itu GM PKNS ini juga merupakan salah seorang dari 2 orang Lembaga Pengarah Worldwide Holdings Bhd (WHB)sekarang. WHB merupakan sebuah subsdiari yang punyai beratus juta ringgit asset rakyat selangor.

Perlantikan GM PKNS ini sebagai Pengarah WHB juga tidak sah kerana jawatan hakiki itu tidak sah sedari awal. Ini sekali gus menjadikan setiap keputusan dan mesyuarat yang dihadiri oleh GM PKNS ini dalam WHB juga tidak sah dan terbatal.

PKNS sebenarnya merupakan lubuk penyelewengan dan korupsi MB Selangor. Ia merupakan bom jangka yang pada bila-bila masa boleh meletup akibat salahguna kuasa yang sangat keterlaluan oleh MB, Exco dan kroninya dalam PKNS.

No comments: