Saturday, September 8, 2012

GEMPAARR..! Anwar Ibrahim Dah Gila...

Jika kita semua dikejutkan dengan tindakan Muhammad Ammar Abd. Rahman dan beberapa peserta Janji Demokrasi tajaan Pakatan Rakyat yang biadap, tidak senonoh dan khianat, hari ini kita terkejut lagi dengan sebuah artikel di laman web SuaraPR yang menyatakan rasa ‘terkejut’ dengan berita di akhbar, sepertimana yang ditulisnya:

“LAMAN ini terkejut dengan tindakan ibu bapa pelajar, Muhammad Ammar Abd Rahman yang dikaitkan dengan tindakan menghina pemimpin negara kerana menunjukkan punggong kepada gambar Datuk Seri Najib dan Datin Seri Rosmah Mansur, kerana sanggup menyerahkan anak sendiri kepada polis untuk dikenakan tindakan!!

Ibu bapa jenis apakah ini yang sanggup lihat anak sendiri masuk lokap?”

Artikel tersebut juga membandingkan ibu bapa Ammar dengan binatang kerana tidak sayangkan anak serta mempersoalkan kesalahan yang dibuat Ammar yang baginya terlalu remeh dan keanak-anakan untuk diambil hati.

Lebih mengejutkan lagi ialah ia membandingkan dengan kekukuhan semangat kekeluargaan keluarga Anwar Ibrahim yang tetap berada di belakangnya, walaupun apa jua tuduhan yang dikenakan terhadap beliau.

Kemuncaknya, penulis tersebut menyarankan yang ibu bapa Ammar wajar digantung!

Untuk seketika, penulis menjadi kelu dan bingung setelah membaca artikel tersebut. Hilang kata-kata dibuatnya. Apakah pemimpin PR merestui tindakan Ammar kita tidak tahu, tetapi kita pasti, Anwar Ibrahim dan keluarganya pasti merestui artikel yang ditulis oleh laman SuaraPR tersebut.

Melihat dari gaya pemikiran yang dipaparkan melalui artikel tersebut, maka akhirnya penulis dapat memahami bagaimana otak atau minda penyokong-penyokong Pakatan Rakyat berfungsi, atau pun lebih tepat, tidak berfungsi.

Ammar telah bertindak sedemikian tentunya kerana terlalu banyak meluangkan masa melayari laman-laman web pro-PR dan bergaul dalam kumpulan penyokong-penyokong PR. Bukan kita tidak tahu bahawa laman-laman pro-PR begitu giat menanam kebencian dan hasutan.

Apabila saban hari disuap dengan kebencian lalu mereka pun merasakan perlu meluahkannya untuk kelegaan sendiri iaitu melalui segala macam bahasa kesat dan teramat kesat terhadap subjek yang mereka benci, iaitu UMNO, BN, Kerajaan, malah Malaysia, melalui laman-laman sosial pula. Ini dilanjutkan ke perbincangan dan perbualan harian bersama rakan-rakan.

Lalu, mengutuk subjek yang mereka benci menjadi makanan rohani mereka setiap hari.

Apabila otak dan hati telah dipenuhi dengan benci, caci, carut, kutuk, hina, maki, hamun dan berbagai-bagai perkara yang buruk, maka akhirnya minda tidak dapat lagi berfungsi dengan baik lalu tidak lagi dapat mengawal atau mengerti akan tindakan yang dilakukan sendiri.

Ini menjelaskan kenapa Ammar memberi jawapan bahawa beliau tidak tahu kenapa beliau berbuat begitu iaitu sanggup menunjuk punggung ke atas gambar Perdana Menteri di khalayak ramai.

Memang Ammar sudah tidak tahu apa-apa dan begitu lah juga keadaannya penyokong-penyokong PR yang lain.

Maka tidak hairanlah otak mereka tidak lagi dapat memproses maklumat dan fakta mahupun merasai dan menghayati nikmat di depan mata. Akibatnya, mereka menjadi tidak bersyukur kerana segala sesuatu kelihatan begitu buruk di mata mereka.

Apabila kita memilih untuk melihat hanya keburukan ke atas segala sesuatu, maka lama kelamaan kita sendiri akan menjadi buruk. Iaitu buruk dari segi percakapan, pemikiran, sikap dan juga penampilan.

Sampai ke tahap ini, seseorang itu akan dengan sukarela membiarkan diri diheret oleh pemimpin PR untuk berdemonstrasi, merusuh dan melakukan kemusnahan atau apa saja. Bagai dirasuk iblis, mereka sudah hilang kesedaran atas apa yang mereka lakukan.

Kerana itulah kita melihat peserta-peserta demonstrasi anjuran PR tidak kira yang bertudung, berjubah, berjanggut atau yang bersinglet dan berseluar pendek akan memekik-mekik, melolong dan terkinja-kinja seolah-olah gembira dan marah yang bercampur-baur yang mana mereka sendiri tidak dapat memahaminya.

Bagaimanapun, jika Ammar hanya menjadi separuh sedar ketika berada bersama kumpulan ini, penulis artikel di laman SuaraPR tersebut pula berada dalam separuh sedar secara berterusan.

Penulis berkata demikian kerana seorang yang benar-benar waras tidak mungkin akan mengutuk tindakan mulia ibu bapa Ammar. Sedangkan ibu bapa Ammar telah membuktikan bahawa mereka adalah ibu bapa yang baik, warganegara yang baik serta Muslim yang baik.

Mereka sanggup menelan rasa malu bagi menegakkan prinsip bahawa yang salah, tetap salah, yang buruk tetap buruk, walaupun anak sendiri yang melakukannya.

Tindakan pantas mereka memberi peluang kepada anak mereka untuk kembali ke alam nyata dan memperbaiki diri. Kerana tindakan mereka, maka minda Ammar kini terpaksa atau dipaksa berfungsi kembali memikirkan kenapa beliau sanggup melakukan apa yang dilakukannya di Himpunan Janji Demokrasi tersebut. Ternyata Ammar tidak tahu apa-apa.

Seterusnya, minda Ammar kini perlu dipaksa melihat realiti di sekelilingnya secara sedar. Harapan kita agar beliau kembali dapat membezakan yang baik dan yang buruk serta yang benar dan yang palsu.

Harapan kita juga agar si penulis di laman SuaraPR tersebut dapat melakukan yang sama.

Kita percaya, ibu bapa penulis tersebut juga pasti akan mengheretnya mendalami ilmu agama untuk memperbaharui ketaqwaannya atau menyerahkannya terus kepada pihak yang berkenaan untuk dicuci mindanya, andai saja mereka mendapat tahu mengenai artikel yang ditulisnya.

Ini kerana kita pasti, tidak ada ibu bapa yang mengajar dan menyokong anaknya berkelakuan biadab terhadap orang lain.

Apapun, tindakan Ammar adalah cerminan jiwa dan minda manusia-manusia yang menyokong dan memimpin PR. Kesilapan Ammar wajar dijadikan pengajaran kepada seluruh anak muda di Malaysia agar tidak terpengaruh dengan kegilaan yang dibawa oleh parti tersebut. Mengundi parti yang gila, pasti akan membawa bencana.

20 comments:

Anonymous said...

Nak terkejut apa...dia buat lebih dari tu...depan belakang kan kan kan...

Anonymous said...

ammar adalah hasil dari doktrin benci dan hina yg ditanam anwar dan koncu2nya sejak tahun 98 lagi....

doktrin benci dan hina tak akan dpt memerintah negara ini, itulah hakikatnya...

tun bob

berasiam said...

Dia tayang bontot bukan sebab sentimen kebencian tapi sebab bontot satu bentuk kemuliaan kepada mereka. Sebab pemimpin agung mereka pun macam tu. Dan keluarga pemimpin agung mereka teguh berdiri di belakang bontot.

Bomo Siam said...

Sah mak bapak budak ni, paling koman pun...JKKK !

Kuah kuaah kuaaah...!!!

Anonymous said...

Usah lah kutuk budak ni lagi...kesian dia...bukan niat dia nak buat kurang ajar...sebenarnya dia cuma nak tunjuk lubang jubo dia yg koyak rabak dilanyak kote bengkok Anuwar...

Anonymous said...

Hahaha oii salah oii...dia tunjuk bontot dia sebab nak pikat dan tarik perhatian idola dia c Anugay tu....bontot muda...lubang jubo masih ketat...fuihhh!!! Mesti gay tua tu naik stim nengok

Talhah said...

Kepada Bomo Siam dan yang lain-lain yang selalu menulis dan memberikan pandangan termasuklah saya

Hati hati la bila kita menulis. Nampak Saudara kita yang mengunakan nama seperti Bomo Siam ini makin galak gayanya. Kerap timbul di beberapa blog nama ini.(saya faham Nama Bomo Siam boleh di gunakan oleh sesiapa sahaja.) Hendak memperjuangkan apa yang saudara Bomo Siam rasa betul dan menurut ajaran Islam tak salah tetapi jagalah pernyataan saudara. Ini dunia cyber ini apa yang kita tulis mudah tersebar. Kalau ianya perkara tidak betul, atau niat untuk memburuk-burukkan lagi menakutkan kalau ianya jatuh fitnah maka selama mana pernyataan kita berada di dunia digital cyber dan selama mana ianya di sebarkan dari mulut ke mulut selama itulah kita bertanggungjawab.

Sekadar hendak menyegarkan ingatan kita kalau-kalau kita terlupa pelajaran asas yang uztaz-uztaz dan uztazah-uztazah juga ibu-bpa kita dahulu ajar tentang adab-adab dalam berbicara.

Anonymous said...

Meka it ahli neraka , usah kita ikut, keluarga boleh lindung salah laku itu kita hebat lah, patut pu kini jenyaha byk kes tak selesai rupa rupanya mak bapak penjenyah ni ikut cara keluarga 69 ini.

Anonymous said...

Muhammad Ammar Abd Rahman menyerahkan anak sendiri kepada polis. Senjata makan tuan....amik kau PKR/PAS/DAP...kik kik kik kik

Anonymous said...

Patut budak tu tunjuk bontot pada Anwar. Pasti si tua peliwat tu meleleh air liur. Tunjuk pada gambar Najib dapat ape ? Dapat buang dari kolej ade lah..padan muka

Bomo Siam said...

Sdr Talhah, tima kasih atas peringatan. Alhamdulillah, muga AllahSWT memberkati akan sdr & keluaga dgn segala limpah rahmatNya.

Membaca, bior dgn otak, jgn dgn nafsu. Menulis, jgn macam prof...pasai kita bukan prof!!!

Anonymous said...

itulah ibu bapa mithali yang perihatin akan anaknya, melentur buluh biar dari rebung, sayangkan anak tangan-tangankan. kerana ibu bapaknya bukan binatanglah maka ibu bapaknya bertindak agarnya anaknya tidak menjadi binatang. ramai anak muda rosak kerana kasih sayang ibu bapa membabi buta.

Bomo Siam said...

MIK said: Bukan kita tidak tahu bahawa laman-laman pro-PR begitu giat menanam kebencian dan hasutan.

Apa beza dgn blog2 pro UMNU...???

"better the devil you know than the angel you don't"

Mmuuaahhahahaha...!!!

Bomo Siam said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Melayu yang jadi gila,,cina ketawa-tawa...orang melayu jadi alat Cina..golongan muda melayu kebanyakkannya bodoh tidak ada semangat kemelayuan...

Bomo Siam said...

Ekoq, biasanya ikut kepala...!

Ibubapa ialah kepala bagi si anak. Kerajaan adalah kepala bagi rakyat.

Persoalannya, budak si Ammar ni, bertindak sebagai anak or rakyat...???

Ingat...otak ada di kepala!!!

Anonymous said...

dasar keluarga 69...kalau dah liwat tu liwat jua la jiwanya

Anonymous said...

btul kata bomo siam tu, sibomo siam tu adalah ekoq taik manakala kepalanya pun taik, taik tak ada kaki dan tangan,yg ada hanya kepala badan dan ekoq, otak bomo siam pun dipenuhi taik....sana sini org tak suka walaupun bermacam cara dibuatnya utk mencari pengaruh...kehkehkeh.

usin said...

patutnya tindakan spt yg budak ammar buat mesti dinasihati supaya jgn dilakukan. bukan dgn kata2 seolah2 diberi galakan mcm yg ditulis oleh pengkomen (jijik nk tulis nama) di atas. benda tak elok jgn disokong. adakah kita sanggup melacur utk bagi anak makan? cuba fikir guna akal bukan kepala lutut. agaknya pengkomen yg aku maksudkan itu menggunakan duit haram utk berbuat kebajikan..wallahua'lam.

dol.mat said...

bahol punya budak perabis duit mak bapak kau je nak besarkan kau selama ini keja bodoh yang kau buat . lepas ni kau tggok lah apa akan jadi meyesal seumor hiduplah kau ....banggang tak ada keja buat keja...